Minggu, 29 Januari 2012

TENTANG PATROLI KEAMANAN SEKOLAH (pengenalan umum)

TENTANG PATROLI KEAMANAN SEKOLAH (pengenalan umum)

1.  Apa itu PKS ?
      
    PKS kepanjangan dari Patroli Keamanan Sekolah.

      Sarana alternatif berorganisasi di sekolah.

      Menurut petunjuk pelaksanaan No. Pol. : Juklak/2/VII/84/Lantas tentang ;
      Pembentukan Patroli Keamanan  Sekolah   dari   Kepala  Dinas  Lalu  Lintas  
      POLRI   tertanggal   28 Desember 1984 ;
      PKS adalah suatu organisasi yang merupakan wadah dari partisipasi para
      pelajar yang berminat dalam bidang pengetahuan lalu lintas, khususnya
      dalam mengatur penyeberangan pada jalan umum disekitar sekolahnya
       masing – masing.

      Dan diperkuat oleh adanya Petunjuk Pelaksanaan Kepala Kepolisian Negara
      Republik Indonesia No. Pol. : JUKLAK/05/V/2003 dikeluarkan di Jakarta
      tertanggal  29 Mei 2003 yang disyahkan oleh Badan Pembinaan Keamanan
      Komjen Pol Drs. Adang Daradjatun atasnama Kepala Kepolisian Negara
      Republik Indonesia; kutipan penjelasan tentang Patroli Keamanan Sekolah
      yakni sebagai berikut :

      Pengertian
      Patroli Keamanan Sekolah ( PKS ) adalah suatu wadah dari partisipasi pelajar
      dibidang lalu lintas, khususnya mengatur penyebarangan pada jalan umum
      dilingkungan sekolah masing – masing.

      Peranan PKS
      1. Menanamkan kebiasaan kepada para pelajar agar sejak duduk dibangku
          sekolah dasar telah mengenal dasar – dasar pengaturan / peraturan lalu
          lintas dan cara – cara bertingkah laku yang benar di jalan
     2. Selain itu diharapkan mereka mampu mengatur penyeberangan dijalan
         umum di sekitar sekolah.

      Pembinaan kemampuan PKS
      1. Untuk mendapatkan tenaga Pembina PKS diadakan kursus – kursus
          Pengetahuan Lalu Lintas bagi Guru – guru SD/SLTP/SLTA yang ditunjuk
          oleh Kepala Sekolah sebagai Pembina PKS, diutamakan Guru Pendidikan
          Jasmani.Pembina PKS bersama – sama dengan instruktur dan Polantas
          merencanakan pendidikan, latihan anggota PKS dan menentukan tempat
          - tempat penyeberangan disekitar sekolah tersebut.
     2. Pembina PKS memilih murid/siswa SD kelas V dan VI dan murid/siswa
         SLTP/SLTA untuk dididik sebagai anggota PKS dengan syarat – syarat
         sebagai berikut :
          1. Berbadan sehat dan tidak cacat.
          2. Cakap memimpin.
          3. Dapat dipercaya.
          4. Diutamakan murid – murid yang pandai di sekolahnya.
          5. Berdisiplin tinggi
          6. Berinisiatif.
         7. Tegas, ramah dalam tindakannya.
         8. Tidak mudah tersinggung.
         9. Mempunyai rasa tanggungjawab.
       10. Memiliki rasa kebangsaan.
       11. Menjadi anggota PKS secara sukarela.
       12. Persetujuan tertulis dari orangtuanya. 

    Mata pelajaran teori meliputi :
     1. Peraturan – peraturan dasar lalu lintas.
     2. Rambu – rambu lalu lintas.
     3. Pengaturan lalu lintas, khususnya cara – cara menyebrang.
     4. Senam lalu lintas, khususnya gerakan – gerakan dasar pengaturan lalu
          lintas dengan tangan.
     5. Peraturan Baris – Berbaris.
     6. Pengetahuan dasar PPPK.
     7. Disiplin / sopan santun lalu lintas.
     8. Melakukan tindakan pertama di tempat kejadian secara terbatas sesuai
         dengan tingkat kecerdasan.

2. Kenapa Patroli Keamanan Sekolah ada di sekolah ?

     1. Instruksi Menteri P dan K No. 447/Um-1/S tertanggal 16 Feb 1956

     2. Surat J.M. Menteri P dan K kepada Men Pangak No. 446/UM-7/IX
          tertanggal 16 Feb 1965, perihal:pembentukan Patroli Keamanan Sekolah.

    3. Surat Men Pangak No. Pol. 1/303/LL/US tertanggal 30 Maret 1965,
         perihal pembentukan PKS yang terletak pada jalan ramai.

   4. Petunjuk pelaksanaan dari Kapolri No. Pol. : Juklak/2/VII/84,
        tentang pembentukan Patroli Keamanan Sekolah.

   5. Petunjuk pelaksanaan dari Kapolri No. Pol. : Juklak/5/V/2003,
       tentang Pendidikan Masyarakat Bidang Lalu Lintas (DIKMAS LANTAS).


3. Apa hubungan Patroli Keamanan Sekolah dengan lingkungan sekolah ?
    Bentuk partisipasi siswa/pelajar terhadap sekolah untuk turut menciptakan
    citra positif pelajar sebagai warga intelektual di sekolah

4. Apa saja kegiatan Patroli Keamanan Sekolah ?

    * Mempelajari pengetahuan kelalulintasan.
    * Mempelajari wewenang serta tugas pihak pengelola ruang lingkup
       kelalulintasan.
    * Mempelajari mengenai keamanan dan keselamatan.

    * Pola pembinaan menurut jenjang akademis ;
    * Tingkat SD dan yang sederajat ;
       minimal mengenal dengan cara bermain sambil belajar.

    * Tingkat SMP dan yang sederajat ;
        mempelajari dengan cara bermain sambil belajar.

    * Tingkat SLTA (SMA / SMK / sederajat);
       1. Mempelajari dan memahami.
       2. Memperaktekkan (fakta / praktek lapangan).
       3. Mengembangkan (hasil pengamatan).

5. Apakah Patroli Keamanan Sekolah harus identik dengan kepolisian ?

     Harus, tapi tidak menutup kemungkinan untuk tidak

    1. Kenapa harus ?

          Karena hampir sebagian besar materi yang dipelajari oleh PKS
          bersumber dari kepolisian dan ditambah ada juklak.

    2. Kenapa bisa tidak?

        Sebab banyak contoh/bukti dibeberapa sekolah di kota Bandung maupun
        diluar kota Bandung yang tidak berkoordinasi dengan pihak kepolisian,
        baik dengan mengunakan nama yang sama maupun berbeda menurut
        sudut pandang serta presepsi / pendapat sekolahnya.

6. Bagaimana cara / syaratnya untuk menjadi seorang Patroli Keamanan
    Sekolah ?

     1. Versi pelatih dan / atau pembina

          Asal mau, mampu dan bisa, berarti boleh menjadi anggota PKS.

     2. Versi praktis / sederhana

         a. Dapat menyebrang jalan raya sendiri secara aman dan tidak
             membahayakan pengguna jalan lainnya.

        b. Dapat menyebrangkan orang lain di jalan raya secara aman dan tidak
             membahayakan pengguna jalan lainnya.

        c. Mengerti rambu – rambu lalu lintas.

        d. Mampu memimpin diri sendiri dan orang lain.

        e. Mampu dan mengerti masalah peraturan baris berbaris.

7. Versi formal / resmi

     1. Berbadan sehat

     2. Cakap memimpin.

     3. Dapat dipercaya.

     4. Berdisplin tinggi.

     5. Inisiatip.

     6. Ramah dan tegas

     7. Tidak mudah tersinggung.

     8. Rasa tanggung jawab.

     9. Memiliki rasa kebangsaan.

   10. Sukarela menjadi anggota PKS.

   11. Ada persetujuan dari orangtua.

   12. Diutamakan murid yang pandai atau berprestasi

8. Siapa pelatih Patroli Keamanan sekolah?
      Mereka yang pernah mengikuti kegiatan PKS, dan pernah mengikuti
     pelatihan / memiliki pengalaman yang cukup serta berkoordinasi dengan
     pihak terkait.

     1. Harus ada ?
          Penting, untuk dapat memberikan arahan langsung dilapangan kepada
          anggota PKS pemula, atau senior yang masih belum berpengalaman.

     2. Atau tidak penting ?
         Bisa  tidak  penting, bila pelatih tersebut terlalu mendikte pada apa yang
         harus dilaksanakan oleh anggota PKS

9. Siapa pembina Patroli Keamanan Sekolah ?

    Mereka yang bertindak/berlaku memberikan arahan terhadap kegiatan PKS.

      1. Apakah harus dari anggota Polri?

           Bila memungkinkan bisa saja.

      2. Apakah harus dari tenaga pengajar / guru?

           Idealnya pihak sekolah memang harus demikian

       3. Bisa tidak bila bukan dari guru atau anggota Polri?
            Bisa saja tergantung pada kebijaksanaan sekolah tersebut.



 
ini merupakan lambang dari PKS seusai dengan ketentuan. arti dan makna :
1. warna merah putih merupakan simbolis dari bendra Indonesia
2. bentuk segitiga terbalik diambil dari bentuk salahsatu rambu - rambu lalu lintas yang artinya beri kesempatan.
3. gambar pada bagian tengah lambang yang berbentuk mata sapi yang berati pengatur. inti dari arti lambang PKS adalah dengan keberanian (warna merah) disertai ketulusan (warna putih) bertugas melakukan pangaturan lalu lintas



 
ini bentuk seragam PKS


https://masterkey.masterweb.net/domainchecker.php

Artikel Terkait

0 komentar

Poskan Komentar

Cancel Reply